PILIHAN REDAKSI

Dr Tifa Ketakutan Diancam Seseorang di Tol: Sobatku Mas Jenderal Listyo Sigit, Saya Harus Lapor Kemana?

BENTENGSUMBAR.COM – Epidemolog sekaligus pegiat media sosial dr Tifa ketakutan setelah mendapat ancaman. Dr Tifa yang doyan kri...

Advertorial

Tolak Banser-Ansor, Ketua GP Ansor Sumbar: Tak Paham Sejarah, Tahun 1953 Ansor Sudah Ada di Bukittinggi

          Tolak Banser-Ansor, Ketua GP Ansor Sumbar:  Tak Paham Sejarah, Tahun 1953 Ansor Sudah Ada di Bukittinggi
Tolak Banser-Ansor, Ketua GP Ansor Sumbar: Tak Paham Sejarah, Tahun 1953 Ansor Sudah Ada di Bukittinggi
BENTENGSUMBAR.COM – Adanya penolakan kehadiran Barisan Ansor Serbaguna (Banser) dan Gerakan Pemuda Ansor oleh sekelompok orang di Bukittinggi merupakan tindakan yang tidak mendasar, tidak paham peraturan bernegara dan tidak paham sejarah bangsa.

Demikian diungkapkan  Ketua Pimpinan Wilayah Gerakan Pemuda (PWGP) Ansor Sumatera Barat Dr. Rahmat Tuanku Sulaiman, kepada BentengSumbar.com, Sabtu (5/3/2022), menanggapi aksi demo yang digelar  Jumat (4/3/2022), di Bukittinggi yang mengatasnamakan Aliansi Umat Islam Minangkabau Bukittinggi-Agam.

Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) Ulama Bukittinggi yang menjadi perwakilan dari masa aksi damai menyampaikan menolak kehadiran Banser dan GP Ansor di tengah masyarakat Minangkabau.

Menurut Rahmat Tuanku Sulaiman,  pernyataan dan permintaan mereka itu menolak Banser / Ansor tidak beralasan. 

"Pernyataan baliknya,  mereka dari organisasi mana yang berani menolak kedatangan Banser atau GP Ansor? Apa kapasitas mereka menolak. Ansor ini lahir  tahun 1934 dan berperan aktif  untuk memerdekakan dan mendirikan Negara Indonesia Republik Indonesia (NKR) ini. Turut berjuang mempertahankan kemerdekaan dari serangan Belanda,” kata Rahmat.

Karena itu,  Ansor ini sudah berkontribusi banyak untuk kemerdekaan Indonesia. Merupakan Badan Otonom dari Nadhatul Ulama (NU). Sebagai titisan dari NU, harus menjaga kaidah-kaidah agama. 

“Kita juga punya visi yang sama 'adat basandi syarak, syarak basandi kitabulllah. Setiap kegiatan, kita selalu mengambil tema, merawat tradisi menjaga NKRI. Mereka saja yang mempelintir-pelintir pernyataan, kemudian menilai  Ansor salah di mata mereka," tegas Rahmat.

Rahmat menambahkan, di Bukittinggi sendiri, tahun 1953 sudah ada. Sebagaimana dilaporkan Harian Haluan, Kamis 26 Nopember 1953, halaman 2, Gerakan Pemuda Ansor Wilayah Sumatera Tengah Terbentuk.

Dari pihak yang bersangkutan didapat keterangan bahwa dalam suatu rapatnya di kota ini (Bukittinggi) tanggal 15 Nopember yang lalu telah dapat dibentuk Pimpinan Komisariat Gerakan Pemuda “ANSOR” wilayah Sumatera Tengah.

Susunan pengurusnya terdiri dari S.Sjarief Ketua, Baharuddin S. Wakil Ketua, Nazaruddin A.R. Sekretaris.

Berikutnya untuk mengepalai bahagian-2 pendidikan, olahraga, kepanduan, sosial/keuangan, penerangan dan siasat ditetapkan sdr. DJalius, Dahlan M. Saridin Sj., Rapani, Baharuddin dan Ibnu Thaif. 
Patut dikabarkan, bahwa untuk tjabang2 seluruh Sum. Tengah telah terbentuk lebih dulu pimpinana tjabang. Demikian Rahmat menyebutkan.

“Artinya, Ansor sudah lama ada di daerah ini. Tapi mereka selalu membangun narasi dan video yang disebarkan kemana-mana, Ansor dilarang di ranah Minang. Padahal Ansor tidak pernah melarang siapa-siapa melakukan kegiatan atau hadir di daerah ini. Karena yang berhak melarang kehadiran organisasi atau kelompok masyarakat itu adalah negara, bukan sekelompok orang yang merasa terganggu kepentingannya,” tegas Rahmat lagi.

"Boleh jadi, organisasi mereka mungkin terlarang ya. Biasanya juga organisasi yang telah dibubarkan. Kok malah menolak adanya GP Ansor. Ada apa?," kata Rahmat.

Dikatakan Rahmat, ini soal kurang literasi. Silahkan mereka baca sejarah GP Ansor supaya lebih mengerti. Mereka mungkin beranggapan  Ansor ini didatangkan dari Jawa. Ini kan termasuk SARA (Suku, Agama, Ras dan Antargolongan-Red). Padahal organisasi ini bersifat nasional dan juga ada cabang internasional. Kader yang ada di sini juga pemuda asli Minangkabau, Sumatera Barat.

"Ini sebuah bentuk polarisasi dan bentuk penggorengan pernyataan yang kemudian menargetkan GP Ansor. Selalu berkoar, sedikit-sedikit menolak, sedikit-sedikit tidak boleh ada di Minangkabau," tuturnya.

Sebagaimana berita sejumlah media  sebelumnya, Aliansi Umat Islam Minangkabau Bukittinggi-Agam  melakukan aksi damai  dan bertemu dengan DPRD Kota Bukittinggi  Jum'at (4/3/2022).

Perwakilan Aliansi Umat Islam Minangkabau Bukittinggi-Agam diterima   Ketua DPRD Kota Bukittinggi Beny Yusrial di ruang sidang Kantor DPRD Bukittinggi. (AT)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »