PILIHAN REDAKSI

Pemprov DKI Cabut Izin 12 Gerai Holywings, Nikita Mirzani Syok: Kami Punya Ribuan Pegawai Cari Nafkah di Sana

BENTENGSUMBAR.COM - Artis Nikita Mirzani mengomentari pencabutan izin usaha terhadap 12 gerai Holywings di Jakarta. Sebagai sal...

Advertorial

Ancaman Ramzan Kadyrov Serang Polandia Memicu Konflik Langsung dengan NATO dan Mempertaruhkan Perang Dunia III

          Ancaman Ramzan Kadyrov Serang Polandia Memicu Konflik Langsung dengan NATO dan Mempertaruhkan Perang Dunia III
Ancaman Ramzan Kadyrov Serang Polandia Memicu Konflik Langsung dengan NATO dan Mempertaruhkan Perang Dunia III
BENTENGSUMBAR.COM - Invasi Rusia ke Ukraina hanyalah awal dari konflik yang lebih besar di Eropa, menurut panglima perang Chechnya Ramzan Kadyrov.

Panglima perang berusia 45 tahun, yang merupakan salah satu pemimpin kunci Putin di lapangan di Ukraina, mengatakan pada hari Senin “Ukraina adalah kesepakatan yang dilakukan. Yang saya minati adalah Polandia”.

Polandia, yang bergabung dengan NATO pada 1999, dipandang sebagai garis depan aliansi melawan agresi Rusia di Eropa, dan para pejabat di sana telah mendorong pasukan perbatasan permanen AS dan NATO untuk melindungi sisi timurnya.

Setiap dorongan Rusia ke Polandia akan segera memicu konfrontasi dengan pasukan NATO dan kemungkinan besar konflik global, lapor Dailystar, 27 Mei 2022.

Garis keras Kadyrov, yang merupakan letnan jenderal di garda nasional Rusia serta menjadi pemimpin Chechnya, dikenal sebagai salah satu sekutu terdekat pemimpin Rusia itu, sering menyebut dirinya sebagai “Prajurit Kaki Putin”.

Dalam pesan video mengerikan yang direkam awal pekan ini, dia memperingatkan pemerintah Polandia bahwa mereka berisiko melakukan invasi jika mereka terus menyalurkan senjata dan pasokan lainnya ke Ukraina: “Apa yang ingin dicapai Polandia?” Dia bertanya.

“Setelah Ukraina selesai, kami dapat menunjukkan kepada Anda apa yang kami mampu dalam enam detik jika ada pesanan”.

Mengacu pada insiden awal bulan ini ketika seorang pengunjuk rasa melemparkan cat merah ke Sergey Andreev, duta besar Rusia untuk Polandia, Kadyrov menambahkan: "Sebaiknya Anda mengambil senjata dan tentara bayaran Anda dan secara resmi meminta maaf untuk duta besar kami".

Pihak berwenang Polandia menyatakan penyesalannya atas serangan itu, yang terjadi pada apa yang disebut "Hari Kemenangan" Rusia, tetapi para pejabat Rusia mengatakan permintaan maaf sederhana tidak cukup.

"Kami tidak akan mengabaikannya begitu saja," Kadyrov memperingatkan. "Ingat itu."

Kadyrov telah dituduh menggunakan "penyiksaan abad pertengahan" pada musuh-musuhnya di Chechnya dan pasukan kejutnya.

Kadyrov adalah salah satu pendukung paling vokal serangan Putin di Ukraina dan mengklaim telah mengirim 1.000 tentaranya untuk bergabung dalam pertempuran – meskipun angka itu belum diverifikasi secara independen.
Kadyrov bukan satu-satunya antek Putin yang mengusulkan serangan ke Polandia.

Oleg Morozov, anggota terkemuka partai politik Putin, Rusia Bersatu, mengatakan bahwa Polandia harus "berada di urutan pertama dalam antrian denazifikasi setelah Ukraina".

Wakil Menteri Luar Negeri Polandia Pawel Jablonski mengatakan kepada Al Jazeera bahwa itu adalah "kepastian mutlak" bahwa Rusia ingin menyerang Polandia, meskipun ia menambahkan bahwa tidak mungkin serangan itu akan segera terjadi karena Putin "terlalu sibuk dengan apa yang terjadi di Ukraina".

Tetapi anggota parlemen Ukraina Lesia Vasylenko telah memperingatkan bahwa serangan terhadap Polandia bisa terjadi lebih cepat dari yang diyakini banyak orang.

“Ini adalah seberapa jauh mereka mendorong sekarang. Rusia benar-benar mendorong perbatasan dan saya pikir itu akan menjadi sangat sedikit waktu sebelum mereka mulai menyerang Polandia, ”katanya kepada Sky News.

Dengan keuntungan Rusia baru-baru ini di Ukraina, Putin mungkin siap untuk menyelesaikan misinya di sana, dan mulai mencari tempat lain untuk memperluas perbatasan Rusia.

Sumber: zonapriangan
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »