PILIHAN REDAKSI

Wanita Berhijab Pamer Makan Babi: Masuk Neraka? Ayat Mana?!

BENTENGSUMBAR.COM – Seorang wanita berhijab makan babi buat geger warganet, dirinya bahkan menantang soal ajaran islam, ia mena...

Advertorial

Minta Semua Waspada, Presiden Jokowi: Ada 60 Negara Alami Kesulitan Ekonomi, Diperkirakan jadi Negara Gagal

          Minta Semua Waspada, Presiden Jokowi: Ada 60 Negara Alami Kesulitan Ekonomi, Diperkirakan jadi Negara Gagal
Minta Semua Waspada, Presiden Jokowi: Ada 60 Negara Alami Kesulitan Ekonomi, Diperkirakan jadi Negara Gagal
BENTENGSUMBAR.COM - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebut Indonesia masih dapat mengendalikan inflasi di saat sejumlah negara lain mengalami lonjakan harga barang dan jasa karena ketidakpastian global.

“Kita meskipun ada kenaikan sedikit, tapi masih bisa kita jaga dan kendalikan. Coba dilihat sudah ada negara yang inflasinya sudah di atas 70 persen,” kata Presiden dalam perayaan 50 tahun Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) 2022 di Balai Sidang Jakarta, Jumat (10/6/2022) dikutip dari Antara.

Presiden menyampaikan tidak hanya satu atau dua negara, tapi kini inflasi jadi momok semua negara, karena kenaikan harga barang pangan dan energi yang dipicu ketidakpastian global.

Jokowi kembali mencontohkan, di negara maju seperti Amerika Serikat, inflasi telah meningkat hingga 8,3 persen dari tren biasanya di satu persen Sedangkan di Indonesia, inflasi tercatat 3,55 persen (year on year/yoy) hingga Mei 2022, berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS).

Presiden meminta semua pihak untuk peka terhadap krisis. Jangan sampai merasa kondisi normal sehingga mengurangi kewaspadaan.

“Diperkirakan ada 60 negara yang akan mengalami kesulitan dan ekonomi, diperkirakan mereka akan menjadi negara gagal kalau tidak bisa segera menyelesaikan masalah ekonominya. Ini yang perlu saya ingatkan kepada kita semua,” ujarnya.

"Jangan sampai kita merasa normal padahal keadaannya betul-betul pada situasi yang tidak normal ketidakpastian ini. Ini yang harus kita jaga semuanya," Jokowi menambahkan.

Ia menyebut ada dua masalah ekonomi saat ini, yakni kenaikan harga energi dan kenaikan harga pangan. Komoditas energi seperti batu bara, minyak, dan gas telah mengalami kenaikan harga di pasar global.

Begitu juga dengan harga komoditas pangan seperti kedelai, jagung dan gandum.

“Kedelai juga naik, jagung, kalau naik merembet ke mana-mana. Harga pakan naik, harga telur, harga ayam naik hati-hati, kedelai juga sama naik 33 persen, bisa harga tahu tempe naik berimbas ke inflasi. Ini yang perlu saya ingatkan hati-hati yang berkaitan dengan pangan,” kata Presiden Jokowi.

Sumber: ERA.id
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »