Advertorial

Daerah

Alasan Permohonan Perlindungan Bharada E dan Putri Candrawathi Dipertanyakan, Netizen: Perlindungan Dari Apa? Arwah Brigadir J?

          Alasan Permohonan Perlindungan Bharada E dan Putri Candrawathi Dipertanyakan, Netizen: Perlindungan Dari Apa? Arwah Brigadir J?
Alasan Permohonan Perlindungan Bharada E dan Putri Candrawathi Dipertanyakan.
BENTENGSUMBAR.COM - Pasca insiden baku tembak di rumah Irjen Ferdy Sambo yang menewaskan Brigadir Yosua atau Brigadir J pada Jumat (8/7/2022). 

Istri Ferdy Sambo bernama Putri Candrawathi dikabarkan mengajukan permohonan perlindungan kepada Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK).  

Alasan Permohonan Perlindungan Bharada E dan Putri Candrawathi Dipertanyakan, Netizen: Perlindungan Dari Apa? Arwah Brigadir J?

Tak hanya itu, ternyata Bharada E si penembak korban juga meminta perlindungan. 

Bharada E mengaku ketakutan karena menerima ancaman setelah insiden penembakan Brigadir J. 

Kabar ini pun menjadi sorotan publik, pada Selasa (19/7/2022) di media sosial Twitter sempat menjadi trending topik tagar seruan #TangkapFerdySambo. 

Melalui akun Twitter @hipohan, salah seorang pegiat media sosial bernama Lukman Simandjuntak mengunggah sebuah cuitan yang menyindir Putri Candrawathi yang meminta perlindungan kepada LPSK dalam kasus tewasnya Brigadir J.

¨Istri Sambo minta perlindungan LPSK, padahal Brigadir J sudah tewas, apakah artinya pelaku sebenarnya masih berkeliaran, dan sang istri merasa ketakutan?¨ tulis Lukman Simandjuntak pada Minggu (17/7/2022).

Lalu, Lukman kembali mempertanyakan alasan apa dibalik permohonan perlindungan yang diajukan Putri Candrawathi istri Irjen Ferdy Sambo dan Bharada E. 

"Setelah istri Sambo, kini E pun ajukan perlindungan ke LPSK, perlindungan dari apa ? Arwah Brigadir J?¨ tulisnya pada Selasa (19/7/2022). 

Sebelumnya, Brigadir J terlibat dalam baku tembak dengan Bharada E di rumah dinas Irjen Ferdy Sambo. 

Saat itu keduanya bertugas sebagai ajudan Ferdy Sambo. Brigadir J diduga nyelonong ke kamar Putri Candrawathi, istri Ferdy Sambo dan melakukan pelecehan sambil menodongkan pistol.

Putri berteriak dan didengar Bharada E yang langsung menuju ke lokasi teriakan. 

Namun, Brigadir J malah melepaskan tembakan sebanyak 7 kali. Semua tembakan mantan sniper Polda Jambi tersebut dikatakan meleset. 

Bharada E melakukan tembakan balik sebanyak 5 kali dan menewaskan Brigadir J. Saat insiden baku tembak terjadi, Irjen Ferdy Sambo disebutkan tidak berada di rumah karena sedang melakukan tes PCR.

Sumber: tvonenews.com 
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »