Advertorial

Daerah

Breaking News: Jokowi Minta Liga 1 2022-2023 Dihentikan hingga Evaluasi dan Prosedur Pengamanan Ditingkatkan

          Breaking News: Jokowi Minta Liga 1 2022-2023 Dihentikan hingga Evaluasi dan Prosedur Pengamanan Ditingkatkan
Breaking News: Jokowi Minta Liga 1 2022-2023 Dihentikan hingga Evaluasi dan Prosedur Pengamanan Ditingkatkan
BENTENGSUMBAR.COM - Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta Liga 1 2022-2023 dihentikan hingga evaluasi dan prosedur pengamanan pertandingan ditingkatkan. 

Karena itu, PSSI, PT LIB, Kemenpora dan pihak-pihak terkait harus bergerak cepat menyelesaikan insiden yang menewaskan 153 orang kelar laga Arema FC vs Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan pada Sabtu, 1 Oktober 2022 malam WIB.

Jokowi meminta segera dilakukan evaluasi kepada kepada Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali, Ketua Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) Mochamad Iriawan dan Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo.

“Saya juga telah perintahkan kepada Menpora, Kapolri dan Ketum PSSI untuk melakukan evaluasi menyeluruh pelaksanaan pertandingan sepakbola dan juga prosedur pengamanan penyelenggaraannya,” kata Jokowi dalam keterangannya, Minggu (2/10/2022).

Mantan Wali Kota Solo ini juga meminta Kapolri untuk mengusut tuntas tragedi memilukan ini. 

Sebab, kejadian ini sangat mencoreng dunia sepakbola Tanah Air yang perlahan-lahan mulai bangkit.

“Khusus kepada Kapolri saya minta melakukan investigasi dan mengusut tuntas kasus ini. Untuk itu saya juga memerintahkan PSSI untuk menghentikan sementara Liga 1 sampai evaluasi dan perbaikan prosedur pengamanan dilakukan,” tegas Jokowi.

Sekadar diketahui, kerusuhan pecah kelar laga Arema FC vs Persebaya Surabaya. 

Semuanya bermula setelah Arema FC kalah 2-3 dari Persebaya Surabaya di lanjutan pekan ke-11 Liga 1 2022-2023 yang berlangsung semalam.

Kelar pertandingan, sejumlah suporter Arema FC turun ke lapangan untuk menghampiri pemain Singo Edan –julukan Arema FC. 

Namun, situasi menjadi tidak terkendali karena sekira 3.000 penonton kemudian turun ke lapangan.

Untuk mencegah massa yang lebih banyak turun ke lapangan, pihak keamanan menyemprotkan gas air mata. 

Hal ini kemudian membuat penonton yang berada di tribun stadion lari berhamburan untuk menghindari gas air mata.

Momen ini yang kemudian membuat sejumlah suporter terjatuh dan terinjak-injak pendukung lain. 

Ini merupakan tragedi kelam dalam persepakbolaan Indonesia dan diharapkan tak terjadi lagi di masa mendatang.

Sumber: Okezone.com
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »