Advertorial

Daerah

Kasus Ferdy Sambo dan Tragedi Kanjuruhan di Luar Akal Sehat, Wakil Ketua MPR Minta Evaluasi Internal Polri Soal Kedisiplinan

          Kasus Ferdy Sambo dan Tragedi Kanjuruhan di Luar Akal Sehat, Wakil Ketua MPR Minta Evaluasi Internal Polri Soal Kedisiplinan
Kasus Ferdy Sambo dan Tragedi Kanjuruhan di Luar Akal Sehat, Wakil Ketua MPR Minta Evaluasi Internal Polri Soal Kedisiplinan
BENTENGSUMBAR.COM - Institusi Kepolisian Republik Indonesia (Polri) dalam beberapa bulan terakhir tengah menjadi sorotan masyarakat. Hal itu karena terjadinya kasus pembunuhan Brigadir J yang didalangi Ferdy Sambo, dan yang terbaru Tragedi Kanjuruhan.

Hal ini kemudian ditanggapi oleh Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR RI) Jazilul Fawaid. Sebab pasca kasus Ferdy Sambo, terjadi Tragedi Kanjuruhan yang memakan ratusan korban. Menurutnya, persitiwa yang terjadi pada Sabtu (1/10/20220 itu di luar akal sehat.

Menurut Jazilul, institusi Polri perlu evaluasi internal soal kedisiplinan anggotanya. Pasalnya, aparat kepolisian langsung bersinggungan dengan masyarakat.

"Memang perlu pendisiplinan pada aparatur Polisi terutama yang dibawah, yang langsung berhadapan dengan masyarakat,” kata Jazilul dalam keterangannya, Sabtu (08/10/2022).

“Apalagi misalkan yang pertama, yang terkait dengan menjaga event-event kegiatan masyarakat, apakah sepakbola, demo ini harus lebih terampil," lanjutnya.

Pria yang akrab dengan sapaan Guz Jazil itu lalu memberikan poin kedua. Ia mengimbau anggota Polri yang melakukan penyelidikan, penyidikan, dan penangkapan perlu dibina dan didisiplinkan agar tidak terjadi kesalahan.

Wakil Ketua MPR itu mencontohkan terkait pernyataan Kapolres Malang yang telah dicopot. Ia memerintahkan jajarannya untuk tidak boleh bawa senjata dan tidak boleh menggunakan gas air mata.

"Kenapa anggotnya nggak taat? Itu masalah. Artinya ga disiplin dengan atasan, akhirnya efeknya kepada institusi,” tegas Jazilul.

“Saya minta ada proses pendisiplinan di tubuh kepolisian utamanya di level yang mereka memiliki tugas secara langsung menjaga event masyarakat, ketertiban umum maupun proses penyidikan," sambungnya.

Lebih lanjut, Jazilul juga berpesan agar ada perbaikan dari segi rekrutmen anggota kepolisian dan pola komunikasi antar anggotanya. Sebab menurutnya, Polri akan merugi sendiri bila tidak ada perbaikan internal.

Ia pun mengatakan bahwa Tragedi Kanjuruhan yang melibatkan anggota Polri sebagai tersangkanya itu di luar akal sehat.

"Sebenarnya yang terjadi akhir-akhir ini akhirnya meruntuhkan usaha Kapolri. Kapolri sudah membangun sedemikian rupa agar proses reformasi terjadi, ternyata ada peristiwa-peristiwa memang sungguh kadang diluar akal ya. Diluar akal sehat. Doluar nalar umum," ujarnya.

Selain Tragedi Kanjuruhan, ia juga menilai kasus Ferdy Sambo juga tidak masuk akal.

Jazilul juga meminta ada satu orang yang bertanggung jawab atas peristiwa yang menewaskan ratusan suporter itu.

"Misalnya peristiwa pak Sambo dan peristwa 131 orang harus kehilangan nyawa, aduh itu kan nggak masuk akal itu. Tapi sampai hari ini kita belum mendengar siapa yang mengatakan saya yang bertanggung jawab," pungkasnya.

Sumber: Poskota
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »