Advertorial

Daerah

Menilik Elektabilitas Partai dalam Merebut Kekuasaan "Presiden dan Legislatif" 2024, Laksamana Singgung Pidato Jokowi

          Menilik Elektabilitas Partai dalam Merebut Kekuasaan "Presiden dan Legislatif" 2024, Laksamana Singgung Pidato Jokowi
Menilik Elektabilitas Partai dalam Merebut Kekuasaan "Presiden dan Legislatif" 2024, Laksamana Singgung Pidato Jokowi
BENTENGSUMBAR.COM - Pidato Jokowi pada HUT Partai Perindo masih sinyal dan belum suatu keputusan final. Demikian disampaikan Samuel F. Silaen, Direktur Eksekutif Lembaga Kajian Studi Masyarakat dan Negara (Laksamana) di Jakarta, Rabu (9/11).

Dikatakannya, salam sambutannya Jokowi mengatakan saatnya jatah Prabowo Subianto, itu dalam rangka membesarkan hati dan harapan Ketua Umum DPP Gerindra itu. Sebagai sosok capres yang sudah dikalahkan 2 kali pertandingan pilpres. 

"Sambutan Jokowi tersebut menyiratkan bahwa politik itu dinamis dan cair. Tentunya Jokowi berharap banyak kepada sosok figur capres yang dianggap dapat dan mampu melanjutkan program-program Jokowi yang masih berjalan saat ini, misalnya pembangunan IKN, " katanya.

Silaen menduga, akan ada 3 pasang capres dan cawapres yang akan bertanding dalam kontestasi pilpres 2024 nanti. 

"Soal siapa berpasangan dengan siapa itu masih diutak-atik dan diracik oleh parpol ataupun gabungan parpol untuk mendukung kandidat capres dan cawapres untuk maju, "ungkap aktivis organisasi kemasyarakatan pemuda (OKP) itu.

Dikatakannya, Kemungkinan besar Prabowo Subianto akan tetap maju dalam rangka mendapatkan ekor jas politik untuk meraih jumlah kursi di parlemen/ legislatif. 

"Apakah di pemilu 2024 nanti Gerindra masih mendapat dukungan ekor jas politik? Mari kita lihat nanti," tebak alumni Lemhanas pemuda 2009 itu.

Beda halnya dengan partai Golkar yang lebih mapan atau stabil soal perolehan suara di parlemen, ini karena partai Golkar sudah punya kantong- kantong suara yang dirawat oleh caleg- calegnya. 

"Ini terkait dengan kemampuan finansial sang caleg yang bersangkutan, "beber Silaen.

Menurutnya, kekuatan partai Golkar itu dominan bertumpu pada calegnya yang telah siap secara finansial dan jaringan. 

"Ini merupakan pengalaman yang dimiliki dan warisan masa lalu. Sisa- sisa kekuasaan masa lalu masih melekat, "jelas Silaen.

"Siapapun presidennya, partai Golkar slalu dibutuhkan di kabinet dalam rangka untuk menjaga keseimbangan di parlemen, ini terbukti nyata meski selama ini, partai Golkar bukan partai pendukung atau pengusung capres dan cawapres yang menang, "beber Silaen.

Sedangkan PDI-P juga punya style yang berbeda dengan Gerindra dan Golkar. PDI-P punya kantong- kantong suara fanatis yang loyal. Seperti rantai komando pendukung disamping juga sudah berpengalaman, caleg-calegnya lebih dominan kepada daya tarik partai daripada figur calegnya, meski tak semuanya.

"Namun didaerah-daerah tertentu PDI-P tetap bersandar pada kekuatan figur calegnya yang kekuatan finansial tapi didaerah-daerah kantong (basisnya), sosok figur jadi urusan nomor dua (2), sebab pemilih lebih tertarik kepada partainya daripada figur calegnya," papar mantan fungsionaris DPP KNPI itu. (*)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »