SUMBAR

Pentolan Relawan Terang-terangan di Depan Jokowi Mau Perang dengan Kubu Lawan, Refly Harun Nggak Main-main: Maksudnya Apa?!

          Pentolan Relawan Terang-terangan di Depan Jokowi Mau Perang dengan Kubu Lawan, Refly Harun Nggak Main-main: Maksudnya Apa?!
Pentolan Relawan Terang-terangan di Depan Jokowi Mau Perang dengan Kubu Lawan, Refly Harun Nggak Main-main: Maksudnya Apa?!
"Orang yang pesimis selalu melihat kesulitan di setiap kesempatan. Tetapi orang yang optimis selalu melihat kesempatan dalam setiap kesulitan."

Imam Ali Kwh

BENTENGSUMBAR.COM - Publik dihebohkan dengan video pernyataan Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) Benny Rhamdani yang juga sosok loyalis Jokowi di mana ia meminta izin langsung ke Jokowi untuk tempur melawan kubu lawan.

Video yang diduga terekam saat sela-sela acara Gerakan Nusantara Bersatu relawan Jokowi pada Sabtu (26/11/22) ini tersebar dan buat geram publik karena dinilai memprvokasi adanya keributan antar warga.

Mengenai hal ini, Pakar Hukum Tata Negara Refly Harun angkat suara. Refly mempertanyakan apa maksud dari pernyataan tersebut.

“Maksudnya apa? Menangkapi semua orang yang berbeda pendapat?” ungkap Refly melalui kanal Youtube miliknya, dikutip Senin (28/11/22).

Menurut Refly, dengan pernyataan provokasi tersebut maka makin jelas menimbulkan kesan yang berhak bependapat dan berbicara hanya pihak istana dan para pendukungnya.

Sedangkan, bagi para pihak yang tak sependapat harus “diberangus”.

“Jadi membiarkan orang Pro Istana untuk ngomong senenak udelnya saja, ngata-ngatain orang, menghina orang tapi sementara orang berbeda pendapat dengan argumentasi dilarang,” jelasnya.

Refly pun heran dengan narasi yang disampaikan pentolan relawan Jokowi tersebut yang memberikan kesan semua harus satu suara dengan Jokowi.

“Apakah semua massa harus dikatakan harus sepakat dengan Presiden? Kan nggak. Jadi mari kita lebih dewasa melihat hal ini jangan sampai negara ini justru dipecah sendiri oleh massa pendukung pemerintahan,” jelasnya.

Dengan apa narasi “perang” tersebut, Refly menilai sangat aneh logika yang digunakan para relawan dan pendukung penguasa.

“Aneh logika massa pendukung pemerintahan, masa mereka kemudian yang seolah-olah memprovokasi untuk bisa menghadapi massa yang mengkritik Jokowi, jadi nggak boleh dikritik presiden ini. Tiba-tiba masih punya nuansa untuk bertarung dengan pengkritik pemerintahan atau jangan-jangan mereka berpikir bertarung dengan kelompoknya Anies Baswedan, waduh luar biasa!” imbuhnya.

Sebelumnya dalam video yang tersebar, Benny Rhamdani yang berhadapan dengan Jokowi mengaku geram dan ingin ia dan relawannya tempur langsung di lapangan dengan kubu lawan.

"Kita ini pemenang Pilpres, kita ini besar, tapi serangan lawan ini masih terus," kata Benny di hadapan Jokowi.

"Kedua, kita gemes pak ingin melawan mereka. Kalau mau tempur lapangan, kita lebih banyak," ucapnya.

"Kalau bapak nggak mengizinkan kita tempur di lapangan melawan mereka, maka penegakan hukum yang harus," kata Benny.

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari BentengSumbar.com di Google News
Silahkan ikuti konten BentengSumbar.com di Instagram @bentengsumbar_official, Tiktok dan Helo Babe. Anda juga dapat mengikuti update terbaru berita BentengSumbar.com melalui twitter: