Advertorial

Daerah

Warisan Berujung Petaka, Anak Ngamuk Minta Jatah, Kepala Ayahnya Dicangkul, Keningnya Ditembak Hingga Tewas

          Warisan Berujung Petaka, Anak Ngamuk Minta Jatah, Kepala Ayahnya Dicangkul, Keningnya Ditembak Hingga Tewas
Warisan Berujung Petaka, Anak Ngamuk Minta Jatah, Kepala Ayahnya Dicangkul, Keningnya Ditembak Hingga Tewas
BENTENGSUMBAR.COM - Seorang Anak Kandung berinisial UU (45) yang merupakan warga Desa Cicalung Kecamatan Maja Kabupaten Majalengka diamankan usai melakukan aksi penganiayaan terhadap Ayah Kandungnya Sendiri.

Kapolres Majalengka AKBP Edwin Affandi saat dikonfirmasi membenarkan hal tersebut.

“Aksi penganiayaan tersebut dilakukan UU (45) terhadap Ayah Kandungnya OS (75) terjadi di Sawah Cijambu Dusun Kertaraharja Desa Cicalung Kecamatan Maja Kabupaten Majalengka pada Rabu 16 November 2022 Pukul 11.00 Wib”,kata Kapolres Majalengka AKBP Edwin Affandi, Jumat 18 November 2022.

Kapolres menambahkan, bahwa kasus ini berhasil diungkap dalam waktu cepat, setelah adanya laporan dari Masyarakat ke Polres Majalengka.

“Kami langsung menerjunkan Personil dari Polsek Maja dan Polsek Sukahaji dan di TKP berhasil diamankan satu orang Pelaku, serta melakukan evakuasi terhadap korban dan dibawa ke Rumah Sakit namun sesaat korban di Rumah sakit Korban dinyatakan Meninggal Dunia, ” jelasnya.

Motif U (45) melakukan penganiayaan terhadap ayah kandungnya sendiri dari rangkaian pemeriksaan penyidik, terkait harta warisan.

“Pelaku UU (45) cekcok dengan ayahnya terkait dengan sewa lahan garapan ataupun bagi hasil warisan namun pelaku tidak puas, kecewa dengan jawaban orang tuanya pelaku langsung melakukan serangkaian penganiayaan terhadap ayahnya” ungkapnya.

Pelaku UU (45) melakukan penganiayaan terhadap ayah kandungnya dengan cara memukul dengan garpu ke arah dada namun di tangkis oleh korban selanjutnya Tersangka UU (45) melakukan penganiayaan menggunakan Senapan angin dengan menembakan ke arah kening korban sebelah kiri Serta mengambil cangkul dan menyabetkan cangkul tesebut kebagian belakang kepala korban sehingga korban mengalami luka robek di kepala korban.

Kapolres menjelaskan, bahwa barang-barang berupa cangkul,garpu sudah berada di lokasi kejadian.

“UU membawa senapan angin ke lokasi kejadian dari rumahnya, untuk menganiaya ayahnya, ” papar Kapolres.

Informasi dari warga sekitar dan saksi saksi yang merupakan keluarga korban menyampaikan bahwa pelaku UU (45) dalam kondisi dalam gangguan Mental ataupun tekanan Psikis.

“Meski pelaku dinyatakan gangguan mental, namun kami akan tetap melakukan rangkaian penyidikan dan akan segera dimintakan dari ahli terkait dengan Pelaku mengalami gangguan jiwa,”tegas AKBP Edwin Affandi.

Kabid Humas Polda Jabar Kombes Pol. Ibrahim Tompo S.I.K., M.Si mengatakan bahwa yang berhak menentukan pelaku tindak pidana itu mengalami gangguan kejiwaan adalah hakim pada persidangan berdasarkan bukti – bukti yang ada, salah satunya dengan mendengar keterangan ahli.

Atas perbuatannya pelaku dikenakan Pasal 351 Ayat (1), Ayat (3) KUHPidana, dihukum penjara selama-lamanya 7 (tujuh) tahun. Dan atau Pasal 2 ayat (1) UU Darurat No. 12 Tahun 1951, dihukum penjara selama-lamanya 12 (dua belas) tahun.

Pada Konfrensi Pers kali ini Kapolres Majalengka Polda Jabar AKBP Edwin Affandi didampingi Kasat Reskrim AKP Febry H Samosir, Kasi Propam AKP Sarjiyo, Kanit Pidum Sat Reskrim Ipda Piki,Ka SPKT Polres Majalengka Ipda Asep Saepudin dan Pawas AKP H.Yayat dan Kasubsi PIDM Sie Humas Polres Majalengka Ipda Mardiono.

Sumber: Pojoksatu
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »