Tak Kuasa Tahan Air Mata, Puan Maharani: Sulitnya Jadi Perempuan di Indonesia

          Tak Kuasa Tahan Air Mata, Puan Maharani: Sulitnya Jadi Perempuan di Indonesia
Ketua DPP PDIP, Puan Maharani mengaku berat menjadi perempuan di Indonesia, tidak semudah yang ia bayangkan.
"Orang yang pesimis selalu melihat kesulitan di setiap kesempatan. Tetapi orang yang optimis selalu melihat kesempatan dalam setiap kesulitan."

Imam Ali Kwh

BENTENGSUMBAR.COM - Nama Puan Maharani memang tengah mencuat akhir-akhir ini.

Pasalnya, wawancara eksklusif dirinya bersama Rosiana Silalahi tengah viral di media sosial. 

Dalam kesempatan itu, Puan mengaku berat menjadi perempuan di Indonesia, tidak semudah yang ia bayangkan.

“Ternyata berat jadi perempuan di Indonesia, nggak semudah yang dibayangkan. Wah bahwa bisa jadi Menko PMK, jadi ketua DPR untuk mencapai kesitu ternyata nggak segampang itu,” ucap Puan seperti dikutip dari Fajar, Minggu, 15 Januari 2023.

Soalnya, curhat dia, dirinya sering di-bully. Apapun yang dikerjakan seringkali disalah artikan dan dianggap salah.

“Itu kan bukan suatu hal yang mudah sebenarnya kalau kita mau cerna sebagai seorang manusia, kok udah berusaha kerja sebaik-baiknya, berusaha kerja yang semampunya tapi kok kemudian tetap salah terus kan,” ujarnya.

“Itu beban batin juga ya saya sampai mikir, kenapa ya kayak gini terus. Apa karena saya perempuan ya. Tapi saya ngerasa kayaknya iya juga sih kayaknya, apakah kemudian di Indonesia itu belum siap ya menerima seorang perempuan itu untuk maju jadi seorang pemimpin ya di manapun posisinya jadi saya merasa ya itu kan,” tambahnya.

Dia mengibaratkan dua sayap burung, harusnya bisa seiring sejalan laki-laki dan perempuan untuk demokrasi di Indonesia.

Puan menceritakan selama ini diajarkan oleh ibunya yang juga Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri, bahwa dirinya harus optimistis bisa.

“Ibu Mega juga selalu mengajarkan ‘ini perjuangan kamu dan mama dan itu adalah perjuangan bukan buat kita berdua aja Puan tapi buat perempuan-perempuan Indonesia’,” tutur Puan mulai terisak.

Puan mengaku sering merasa dianggap tidak mampu karena dirinya perempuan.

“Bayangkan kalau, saya ngebayangin aduh perempuan yang lain kayak gimana ya itu,” tambah Puan dengan mata berkaca-kaca.

Ketua DPP PDIP ini mengatakan, budaya di Indonesia selalu mengutamakan laki-laki dibandingkan perempuan.

“Makanya saya perempuan itu harus kerjanya itu dua kali lipat untuk bisa membuktikan bahwa dirinya mampu, dirinya bisa, dirinya punya kapasitas, dirinya punya kapabilitas,” ucapnya.

Meski demikian, Puan menyampaikan perempuan tidak boleh lupa kodratnya sebagai perempuan baik sebagai istri maupun ibu.

“Saya selalu juga mengatakan, kita juga nggak boleh lupa sebagai kodrat kita sebagai seorang perempuan. Kita bisa jadi seorang istri kita, bisa menjadi seorang ibu. Tapi ya kalau bicara gender, jangan kemudian dianggap perempuan itu karena seorang perempuan tidak mampu,” tutur Puan.

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari BentengSumbar.com di Google News
Silahkan ikuti konten BentengSumbar.com di Instagram @bentengsumbar_official, Tiktok dan Helo Babe. Anda juga dapat mengikuti update terbaru berita BentengSumbar.com melalui twitter:

Maklumat:

Wartawan BentengSumbar.com hanya yang namanya tercantum di box redaksi. Wartawan BentengSumbar.com dalam bertugas dilengkapi dengan ID.Card. Untuk pemasangan iklan, artikel promosi produk, dan lannya, Anda dapat menghubungi kami melalui e-Mail: redaksi.bentengsumbar@gmail.com