SUMBAR

Tak Kunjung Deklarasi Koalisi, NasDem Dicurigai Mau Balik Lawan Anies: Mereka Pura-pura Mendukung...

          Tak Kunjung Deklarasi Koalisi, NasDem Dicurigai Mau Balik Lawan Anies: Mereka Pura-pura Mendukung...
Capres NasDem Anies Baswedan Selfi Bersama Masa Pendukung Ketika Melakukan Safari Politik.
"Orang yang pesimis selalu melihat kesulitan di setiap kesempatan. Tetapi orang yang optimis selalu melihat kesempatan dalam setiap kesulitan."

Imam Ali Kwh

BENTENGSUMBAR.COM - Pengamat Politik, Refly Harun menyoroti bagaimana Partai NasDem tak kunjung mengamankan tiket pencapresan untuk Anies Baswedan di Pilpres 2024.

Hal tersebut bahkan telah menimbulkan pertanyaan akan keseriusan partai tersebut dalam mengusung mantan menteri pendidikan itu.

Bahkan Refly sendiri curiga bahwa NasDem sedang berbalik arah dan tak jadi mengusung Anies Baswedan.

Awalnya, advokat ini mengungkap bagaimana sejumlah skenario bisa dijalankan agar hal tersebut terjadi, salah satunya bujukan istana.

"Pertama, bujuk kembali NasDem ke kubu Istana," tutur Refly, seperti dikutip dari kanal YouTube-nya, Jumat (13/1/2023).

Blak-blakan Refly menilai strategi ini bisa jadi berhasil dilakukan oleh Istana. 

Dirinya mengungkit pernyataan dari sejumlah tokoh NasDem.

"Kelihatannya belum tentu dikatakan tidak berhasil, karena pernyataan-pernyataan tokoh NasDem ingin menyatakan 'nggak pateken' kalau seandainya Anies tidak jadi calon," terang Refly.

"'Kami menawarkan, tapi kalau nggak bisa juga nggak pateken (tidak masalah)', begitulah analisisnya," sambungnya.

Di sini, Refly juga menduga bisa jadi deklarasi Partai NasDem sengaja dilakukan untuk menggagalkan Anies.

Hal tersebut gegera mereka yang seperti tegas menolak tawaran Partai Demokrat yang menawarkan ketua umumnya, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) menjadi wakil Anies.

"Bisa jadi NasDem menolak kalau (AHY jadi) wapresnya Anies. Tapi orang akan bertanya, ini jangan-jangan NasDem juga ikut menjadi skenario menggagalkan Anies. Pura-pura mendukung tapi ternyata ujungnya menggagalkan. We don't know exactly, karena begitulah politik," tegas Refly.

Selain membujuk Partai NasDem kembali menjadi koalisi pemerintah, Refly menduga sejumlah taktik lain untuk menjegal Anies di Pemilu 2024.

Pada intinya, menurut Refly, Istana akan menggagalkan terbentuknya Koalisi Perubahan sehingga Anies batal menembus presidential threshold sebesar 20 persen.

"(Seperti) membujuk Partai Demokrat keluar dari koalisi Anies, (lalu) menawarkan PKS gabung ke kubunya Prabowo misalnya, tapi kelihatannya ini agak lemah. Yang keempat, yang pasti akan dikerjakan adalah menghalangi partai lain bergabung dengan koalisi Anies," ujar Refly. 

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari BentengSumbar.com di Google News
Silahkan ikuti konten BentengSumbar.com di Instagram @bentengsumbar_official, Tiktok dan Helo Babe. Anda juga dapat mengikuti update terbaru berita BentengSumbar.com melalui twitter: