PADANG

SUMBAR

Nasional

Parlementaria

SMRC: Hanya 12,6 Persen Masyarakat Percaya Kebangkitan PKI

Presiden Jokowi nonton bareng film G30S/PKI bersama masyarakat di halaman Markas Korem 061/SK Bogor. Isu kebangkitan PKI sengaja digoreng dengan maksud tertentu.

SMRC: Hanya 12,6 Persen Masyarakat Percaya Kebangkitan PKI
BENTENGSUMBAR.COM - Hasil survei Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) menunjukkan, mayoritas masyarakat tidak mempercayai isu kebangkitan Partai Komunis Indonesia. Secara politik, isu tersebut dianggap tidak penting karena tak dirasakan mayoritas masyarakat.

"86,8 persen masyarakat tidak setuju sekarang sedang terjadi kebangkitan PKI. 12,6 persen setuju dan 0,6 persen tidak menjawab," kata Direktur Program SMRC, Sirojudin Abbas, di kantor SMRC, Jakarta, Jumat, 29 September 2017.

Selain itu, isu kebangkitan PKI bukan dipicu oleh kesenjangan sosial dan wacana mewujudkan keadilan sosial. Selain itu opini tentang kebangkitan PKI cenderung lebih banyak di kalangan muda, perkotaan, terpelajar dan sejumlah daerah tertentu, terutama Banten, Sumatera, dan Jawa Barat.

"Semua demografi ini beririsan dengan pendukung Prabowo, PKS, dan Gerindra," ujarnya.

Dengan kondisi seperti itu tampak sebuah keanehan yaitu isu kebangkitan PKI tidak muncul secara alamiah. Isu kebangkitan PKI seperti sengaja dibangkitkan dan dimobilisasi.

"Harusnya yang lebih tahu bahwa sekarang sedang terjadi kebangkitan PKI lebih banyak di kalangan warga yang lebih senior. Sebab mereka lebih dekat masanya dengan masa PKI hadir di pentas politik nasional (1945-1966) dibanding warga yang lebih junior (produk masa reformasi)," ujarnya.

Dari hasil survei tersebut, Sirojudin menyimpulkan, bahwa opini kebangkitan PKI di masyarakat tidak terjadi secara alamiah, melainkan hasil mobilisasi opini kekuatan politik tertentu.

"Bila keyakinan adanya kebangkitan PKI itu alamiah maka keyakinan itu akan ditemukan secara proporsional di pendukung Prabowo maupun Jokowi, di PKS, Gerinda, dan partai-partai lain juga," katanya.

Survei dilakukan pada tanggal 3-10 September 2017 dengan 1220 responden yang dipilih dengan menggunakan metode multistage random sampling untuk seluruh populasi Indonesia yang telah berumur 17 tahun atau sudah menikah. Dengan tingkat response rate 87 persen, survei ini memiliki margin of error sekitar 3,1 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen. 

(by/viva)

Previous
« Prev Post

Komentar Anda:

Loading...

Formulir Kontal

Nama

Email *

Pesan *