Headline

Opini

Parlemen

Sports

Merayakan Bulan Bung Karno, Menghidupkan Warisan Semangat Membaca dari Bapak Bangsa, Ini Kata Uni Puan

          Merayakan Bulan Bung Karno, Menghidupkan Warisan Semangat Membaca dari Bapak Bangsa, Ini Kata Uni Puan
Merayakan Bulan Bung Karno, Menghidupkan Warisan Semangat Membaca dari Bapak Bangsa, Ini Kata Uni Puan.

Merayakan Bulan Bung Karno, Menghidupkan Warisan Semangat Membaca dari Bapak Bangsa, Ini Kata Uni Puan
BENTENGSUMBAR.COM - Bulan Juni dikenal juga sebagai Bulan Bung Karno. Peringatan ini mengacu pada Hari Lahir Pancasila yang digagas oleh Soekarno diadakan pada 1 Juni. Selain itu, Soekarno lahir pada tanggal 6 Juni 1901 dan wafat pada 21 Juni 1970.

 

Merayakan Bulan Bung Karno adalah merayakan perjuangannya untuk Indonesia. Terlepas dari itu, kita pun sudah sepatutnya merayakan berbagai teladan yang telah diberikan oleh Bapak Bangsa ini. Salah satunya adalah menghidupkan kembali kegemaran membaca seperti Bung Karno.

 

Pertama kali Bung Karno jatuh hati pada dunia yang disuguhkan dalam buku ketika dia mondok di kediaman HOS Tjokroaminoto. Saat itu dia sedang menempuh pendidikan HBS (setara SMA) di Surabaya. Dalam otobiografi berjudul Bung Karno: Penyambung Lidah Rakyat Indonesia, dia mengaku diberikan banyak buku milik Tjokroaminoto yang dianggapnya begitu berharga.

 

Dia juga sering menghabiskan waktu di perpustakaan di Surabaya dan melahap buku-buku politik. Di tempat itu dia mendapatkan kepuasan batin, menggantikan kekecewaannya terhadap pergaulan dan kondisi masyarakat yang terkungkung penjajahan dan kemiskinan.

 

“Buku-buku menjadi temanku. Dengan dikelilingi oleh kesadaranku sendiri aku memperoleh kompensasi untuk mengimbangi diskriminasi dan keputusasaan yang terdapat di luar. Dalam dunia kerohanian dan dunia yang lebih kekal inilah aku mencari kesenanganku. Dan di dalam itulah aku dapat hidup dan sedikit bergembira,” tulis Sukarno, dikutip dari situs web Historia.

 

Buku telah membuka pandangan Soekarno. Dia pun mulai aktif menuangkan gagasan-gagasan tentang kesetaraan dan kemerdekaan. Menurutnya, dia telah menulis 500 karangan lebih di majalah Oetusan Hindia milik Sarekat Islam, dengan menggunakan nama pena “Bima”, seorang tokoh pewayangan yang artinya “Prajurit Besar”.

 

Sepanjang hayatnya Bung Karno tak berhenti menuliskan buah pikirannya. Banyak karya tulisan lahir dari tangannya, di antaranya Lahirnya Pancasila (1945), Sarinah (1951), dan yang paling terkenal kumpulan tulisan dalam buku Di Bawah Bendera Revolusi Jilid 1 (1959) dan Jilid 2 (1960). Dalam buku-buku tersebut Soekarno selalu memberikan rujukan nama pengarang beserta judul bukunya.

 

Pada karya Sarinah saja, contohnya, Bung Karno mencatat sumber kutipan hingga 224 orang rujukan. Hal ini menjadi bukti kegilaan si Bung dalam membaca.

 

Melalui buku, dia memperkaya keilmuannya dan berhasil menguasai berbagai ilmu dari ideologi, politik, sosial dan ekonomi. Dia juga mampu menguasai banyak bahasa, bahkan memiliki koleksi buku berbahasa Belanda, Jerman, Inggris, dan Prancis.

 

Meski koleksi bukunya mencapai puluhan ribu buku, Soekarno mengingat dengan akurat tentang koleksi bacaannya, sekaligus tempat menyimpannya. Koleksinya juga beragam. Bung Besar ini tak hanya membaca bacaan bertema berat, tapi juga bacaan populer semisal majalah terbitan Amerika, Vogue dan Nugget.

 

“Dari kegemaran membaca buku, lahirlah pemikiran dan gagasan-gagasan besar Bung Karno yang masih relevan hingga saat ini, di antaranya tentang pendirian Lemhannas dan pentingnya pemahaman geopolitik Indonesia,” kata Puan pada peresmian patung Soekarno di Lembaga Ketahanan Nasional (Lemhanas), baru-baru ini.

 

Lebih luas, monumen Bung Karno ini bisa menjadi pengingat semua masyarakat Indonesia akan perjuangan mencapai kemerdekaan dan mempertahankannya. Dari situ kemudian menumbuhkan kesadaran generasi muda akan tugas untuk mengisi kemerdekaan dengan kontribusi positif sesuai bidang masing-masing demi kemajuan bangsa.

 

Dalam konteks Pandemi COVID-19, tugas itu dapat diartikan dengan membangun kekuatan untuk bersama-sama keluar dari wabah virus corona. Puan percaya bahwa bangsa Indonesia pasti bisa melalui tantangan berat tersebut dengan cara bergotong royong, disiplin, dan menjaga kesadaran bersama akan pentingnya mencegah penularan COVID-19.

 

“Kita harus bangkit! Kebangkitan kehidupan sosial, ekonomi, yang terdampak pandemi COVID-19,” kata Puan.


(Mala)

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...