Headline

Opini

PADANG

Sports

Belajar Dari Islandia (2): Merasa Menang Atasi COVID-19, Ternyata….

          Belajar Dari Islandia (2): Merasa Menang Atasi COVID-19, Ternyata….

Belajar Dari Islandia (2): Merasa Menang Atasi COVID-19, Ternyata….
BENTENGSUMBAR.COM -  Para pemimpin Islandia menganggap negara itu dalam posisi yang baik. Ketika mereka mengumumkan  kemenangan di akhir Juni. Tidak ada lagi masker, menjaga jarak, pembatasan pertemuan atau jam operasional, dan tidak ada pengujian untuk pelancong yang divaksinasi.


Itulah yang disebut kemenangan menurut pemerintah setempat. Mereka mampu mengatasi dan mengendalikan penyebaran virs corona.


“Kami mendapatkan kembali masyarakat yang merasa normal  dan hidup bersama dan kami rindukan,” kata Svandis Svavarsdottir, Menteri Kesehatan saat itu.


Perdana Menteri Katrin Jakobsdottir menambahkan: "Situasi di sini adalah salah satu yang terbaik di dunia."


Namun, kurang dari sebulan kemudian, jumlah kasus baru melonjak — dan terus meningkat.


Pejabat tinggi kesehatan negara itu mengaitkan sebagian besar kasus dengan klub malam dan penduduk yang melakukan perjalanan ke London untuk menghadiri pertandingan sepak bola Euro 2020 yang beberapa orang peringatkan akan menjadi "resep bencana."


Pada 25 Juni, Islandia hanya mencatat 1,6 infeksi baru per 100.000 orang selama 14 hari sebelumnya. Pada hari Kamis, jumlah itu telah meningkat menjadi lebih dari 421, jauh lebih tinggi dari gelombang sebelumnya di negara itu.


Begitu banyak untuk perjalanan 'pasca-pandemi'. Uni Eropa membebani pembatasan pada turis Amerika, sementara AS mengatakan menghindari Eropa.


Jumlah absolutnya masih relatif kecil, tetapi populasi Islandia yang kecil dan titik awal yang rendah membuat peningkatan baru-baru ini tampak sangat tajam.


Disesuaikan untuk populasi, baik Islandia dan Amerika Serikat melaporkan kasus baru pada klip yang menempati peringkat di antara dua lusin negara teratas di dunia, tetapi Amerika Serikat mungkin memiliki lebih banyak infeksi yang tidak terdeteksi, karena tingkat pengujian yang lebih rendah.


Islandia dengan cepat menjadi topik pembicaraan untuk gerakan anti-vaksin. Laura Ingraham dari Fox News menayangkan segmen di mana seorang tamu menyatakan bahwa “hampir seolah-olah vaksin mengundang ledakan kasus ini” di Islandia.


Pengamatan semacam itu salah, kata Philip J. Landrigan, seorang ahli epidemiologi dan direktur Program Boston College untuk Kesehatan Masyarakat Global dan Kebaikan Umum. Mereka menghilangkan fakta bahwa vaksin “memberikan perlindungan hampir mutlak terhadap kematian,” katanya.


Wabah Islandia seharusnya tidak mengejutkan, tambah Landrigan. Ketika persentase populasi yang tinggi divaksinasi, kemungkinan besar orang yang dites positif diinokulasi.


“Kami telah melihat di banyak tempat yang disebut kasus terobosan, tetapi selalu tingkat penyakit serius dan kematian sangat rendah, dan itu benar-benar pesan inti di sini,” katanya.


Matthiasson, kepala eksekutif rumah sakit Islandia, mengatakan dia tidak mengharapkan peningkatan kasus terbaru ini, terutama ketika negara itu tampaknya telah mengalahkan virus


Rumah sakitnya semakin menipis, meski hanya merawat dua hingga tiga lusin pasien covid-19 sekaligus, karena selalu beroperasi mendekati kapasitas.


Dari 65 pasien virus yang dirawat selama gelombang ini, katanya, 40 persen tidak divaksinasi - lebih dari empat kali jumlah keseluruhan penduduk Islandia yang tidak divaksinasi.


Justru Berlipat Ganda


Islandia juga akan menjadi uji awal vaksinasi booster. Mayoritas penduduk menerima rejimen dua dosis vaksin mRNA, sebagian besar suntikan Pfizer, tetapi 53.000 orang yang menerima suntikan Johnson & Johnson dosis tunggal harus mendapatkan suntikan tambahan setidaknya delapan minggu kemudian, pihak berwenang mengumumkan.


Seperti kasus dunia nyata di Provincetown, Mass., apa yang terjadi di Islandia menjadi alasan kuat untuk melanjutkan langkah-langkah mitigasi yang ditargetkan, kata Brandon Guthrie, seorang ahli epidemiologi dan profesor kesehatan global di University of Washington.


Pemerintah Islandia telah mengembalikan persyaratan masker untuk beberapa ruang dalam ruangan dan batas kapasitas 200 orang, yang keduanya akan berlaku hingga setidaknya minggu terakhir Agustus. Langkah-langkah itu mulai berlaku pada akhir Juli, dan peningkatan infeksi baru tampaknya telah melambat dalam beberapa hari terakhir.


Kasus Islandia juga harus membingkai ulang gagasan kampanye kesehatan masyarakat yang sukses, kata Guthrie.


“Kami telah membuat diri kami cacat dalam definisi kesuksesan,” katanya. Para ilmuwan awalnya mengharapkan vaksin yang 50 persen efektif, katanya, dan tujuannya adalah untuk mencegah kematian dan penyakit parah - bukan untuk memberikan perlindungan menyeluruh terhadap kemungkinan infeksi.


“Garis gawang digeser di sini karena sangat efektif, apalagi dengan varian sebelumnya,” kata Guthrie. “Memiliki sedikit kematian atau kasus penyakit parah dalam konteks lonjakan besar harus benar-benar dilihat setidaknya sebagai kemenangan parsial.”


Pelajaran yang mampu dipetik dari Islandia adalah meremehkan atau mengangap enteng hal yang berbahaya berbuah petaka. (Habis)


Laporan: Reko Suroko

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...