PILIHAN REDAKSI

Perbedaan Jadikan Kekuatan, Ansor Pasbar Gelar Seminar Nasional Moderasi Beragama

BENTENGSUMBAR.COM - Di tengah lesunya gerakan organisasi kepemudaan Islam di Kabupaten Pasaman Barat, Gerakan Pemuda Ansor tern...

Advertorial

Banjir Kritik Usai Megawati Dapat Jabatan di BRIN, Tokoh NU Beraksi Keras: Skandal Pengetahuan

          Banjir Kritik Usai Megawati Dapat Jabatan di BRIN, Tokoh NU Beraksi Keras: Skandal Pengetahuan
BENTENGSUMBAR.COM - Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri kembali diberikan jabatan dari Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Megawati kini menjabat sebagai Ketua Dewan Pengarah Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN).

Sebelumnya, Megawati juga diberikan jabatan di Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP).

Hal ini menuai banjir kritik dari masyarakat.

Megawati bersama sejumlah tokoh lain pun dilantik Jokowi pada Rabu (13/10/2021) di Istana Negara.

Penunjukan Megawati sebagai Ketua Dewan Pengarah BRIN pun lantas mendapat kritikan sejumlah pihak.

Tokoh Nahdlatul Ulama (NU) Ulil Abshar Abdalia menyoroti pengangkatan Megawati Soekarnoputri sebagai Ketua Dewan Pengarah .

Dewan Pengarah BRIN sendiri terdiri 10 orang.

Gus Ulil mengibaratkan pengangkatan tersebut sebagai 'skandal pengetahuan'
Ia menganggap pengangkatan tersebut tidak tepat lantaran Megawati merupakan seorang politisi.

"Bagi saya, mengangkat Megawati sebagai Ketua Dewan Pengarah BRIN adalah "skandal pengetahuan" di Indonesia.

Megawati adalah sosok politik, bukan sosok riset dan pengetahuan," tulis Gus Ulil di Twitter, dikutip pada Rabu (13/10/2021).

Seperti diketahui, Presiden Joko Widodo (Jokowi) resmi melantik Dewan Pengarah, Ketua Umum PDIP yang juga Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP), Megawati Soekarnoputri ditunjuk menjadi Ketua.

Sedangkan posisi Wakil Ketua diisi oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani dan Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa.

Dikutip dari tayangan live KompasTV, secara lengkap, berikut susunan Dewan Pengarah BRIN yang dilantik Jokowi:
- Ketua:
- Wakil Ketua:
2. Menteri Keuangan Sri Mulyani
3. Menteri PPN/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa
- Sekretaris :
4. Sudamai Agung Waspodo Sunyoto
- Anggota:
5. Prof Emil Salim
6. I Gede Wenten
7. Bambang Koesowo
8. Prof Adi Utarini
9. Prof Marsudi Wahyudi Kisworo
10. Ir Tri Mumpuni Wiyanto

Tiga Pesan Jokowi ke BRIN

Pada peringatan Hari Kebangkitan Teknologi Nasional atau Hakteknas pada 10 Agustus lalu, Presiden Jokowi memberikan tiga pesan untuk BRIN.
Tiga pesan ini untuk mendorong agar Indonesia tidak hanya menjadi negara konsumen di bidang teknologi, namun juga harus menjadi produsen di bidang tersebut.

Pertama, Presiden meminta kepada BRIN agar melakukan konsolidasi dan integrasi kekuatan riset dan inovasi nasional.

BRIN diminta berburu inovasi dan teknologi dari para peneliti dan inovator Indonesia, yang kemudian inovasi tersebut dapat diterapkan dan diindustrikan.

Kedua, BRIN harus bisa menjadi motor utama dalam mengakuisisi teknologi baru yang belum Indonesia miliki, dan kemudian mengembangkannya.

“Mungkin saja, (ada) teknologi yang kita butuhkan dan belum diproduksi di dalam negeri. BRIN harus menyiapkan strategi akuisisi yang cepat dan akurat,” ucap Presiden Jokowi.

“Kita tidak boleh menjadi konsumen teknologi. Kita harus menjadi produsen teknologi dan bahkan semakin berdaulat dalam hal teknologi,” sambungnya.

Ketiga, BRIN harus mampu memaksimalkan sumber daya manusia, infrastruktur, program serta anggaran, agar menjadi kekuatan besar untuk menghasilkan karya nyata yang mensejahterakan masyarakat.

Presiden menyatakan, momentum Hakteknas harus dimanfaatkan secara maksimal untuk pengembangan teknologi nasional. Apalagi momentum ini bersamaan dengan lahirnya BRIN,” papar Jokowi.

“Ini adalah momentum untuk meningkatkan kedaulatan teknologi kita dan menjadikan kita sebagai produsen teknologi,” pungkasnya.(Tribunnews)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...