PILIHAN REDAKSI

Berawal dari Informasi Warga, Polda Sumbar Ungkap Praktek Prostitusi Berkedok Salon dan SPA di Padang Barat

BENTENGSUMBAR.COM - Direskrimum Polda Sumbar kembali berhasil mengungkap praktek esek-esek yang berkedok Salon dan Spa yang ber...

Advertorial

Soal cuitan 'Allahmu Allahku' Ferdinand, Pendeta Gilbert: Itu bukan ajaran dan suara umat Kristiani

          Soal cuitan 'Allahmu Allahku' Ferdinand, Pendeta Gilbert: Itu bukan ajaran dan suara umat Kristiani
Soal cuitan 'Allahmu Allahku' Ferdinand, Pendeta Gilbert: Itu bukan ajaran dan suara umat Kristiani
BENTENGSUMBAR.COM - Cuitan Ferdinand Hutahaean soal Allahmu lemah dan Allahku maha segalanya sedang menjadi perhatian. 

Nah Pendeta Gilbert Lumoindong menegaskan cuitan Ferdinand itu bukanlah suara dari umat Kristiani.

Pendeta Gilbert mengatakan cuitan Ferdinand itu tidak sesuai dengan ajaran Kristiani. 

Menurutnya Allah itu esa, maka membanding-bandingkan Allahmu dan Allahku itu jelas tidak sesuai dengan ajaran Kristiani.

Pendeta Gilbert menilai kalimat 'Allahku luar biasa, maha segalanya, dialah yang membelaku selali dan Allahku tak perlu dibela' adalah kalimat yang biasa saja dalam iman Kristen, sepanjang tidak dibanding-bandingkan dengan apapun serta tidak disampaikan di ruang publik.

Jangan bandingkan Allahmu dan Allahku

Sebab pernyataan dalam kalimat itu adalah kalimat yang sering dinyatakan umat Kristiani di gereja lho.

"Ya itu iman kami, buat saya itu kalimat yang wajar normal," kata Pendeta Gilbert dihubungi Hops.id, Rabu 5 Januari2021.

Nah masalahnya, kata pendeta Gilbert, cuitan Ferdinand itu membandingkan dengan subjek Allahmu, sehingga menjadi rancu dan masalah bagi umat beragama yang lain.

Dia mengaku dalam hal ini, Ferdinand memang terpeleset dengan membandingkan Allahmu dan Allahku dan apalagi cuitan itu muncul di media sosial yang bersifat publik.

"Ini lah yang ketika disampaikan di ruang publik dan pakai kata ganti Mu dan Ku, saya pikir ini yang bang Ferdinand inilah yang menjadi awal dari konflik," ujarnya.

Bukan ajaran Kristiani

Nah soal cuitan tersebut, Pendeta Gilbert menegaskan apa yang disampaikan Ferdinand itu jelas bukan ajara Kristiani.

"Sebagai pendeta, khususnya sebagai hamba Allah dari umat Kristiani, saya harus bilang ini bukan sesuai dengan ajaran Kristiani, membandingkan Allahku dan Allahmu, karena hanya ada satu Allah yang kita percaya, Allah itu Esa. Itu yang pasti bukan suara dari umat Kristiani," jelasnya.

Untuk itu Pendeta Gilbert sebagai bagian umat Kristiani menyampaikan maaf atas cuiatan Ferdinand yang bikin gaduh ruang publik.

"Sebagai umat Kristiani saya meminta maaf lah supaya jangan ada kegaduhan-kegaduhan yang ada, sebab bagaimanapun kita kan satu umat kristiani, mudah mudahan rekan-rekan yang merasa tersakiti dengan cuitan rekan saya, kiranya sudahlah saya minta maaf, nggak perlu diperpanjang lagi," ujar Pendeta Gilbert.

Menurutnya memaafkan Ferdinand menjadi jalan yang bijaksana, apalagi Ferdinand telah menghapus cuitan tersebut. Itu adalah tanda Ferdinand mengakui dia salah telah membandingkan Allahmu dan Allahku.

"Akhirnya rekan saya kan kemudian menghapus, dengan menghapus sudah pernyataan ada slip of tongue, jadi kiranya nggak perlu diperpanjang lagi," tuturnya. (Hops)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »