PILIHAN REDAKSI

Gebu Minang Bakal Beri Bantuan Gerobak untuk Pedagang Kecil

BENTENGSUMBAR.COM – Untuk  meningkatkan usaha pedagang kaki lima (PKL) dan usaha kecil mikro (UKM) di Sumatera Barat, Panitia M...

Advertorial

Ingat Baik-Baik Nih Kata Mantan Pemimpin NU, Islam Nusantara Adalah...

          Ingat Baik-Baik Nih Kata Mantan Pemimpin NU, Islam Nusantara Adalah...
Foto Said Aqil Siradj. Ingat Baik-Baik Nih Kata Mantan Pemimpin NU, Islam Nusantara Adalah...
BENTENGSUMBAR.COM - Mantan Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama, KH. Said Aqil Soradj menjelaskan soal Islam Nusantara di Indonesia.

Kata dia, bahwa penyebar Islam ke Indonesia ada dari berbagai negara, ada yang dari China, India, Persia dan juga dari Arab Saudi.

"Dari berbagai sumber terbentuk lah model pemikiran sendiri maka lahirlah Islam yang mempunyai tipologi sendiri. Jadilah istilah Islam Nusantara. Ini bukan madzab baru, bukan firqoh baru, bukan aliran baru tapi hanya tipilogi Islam kita," kata Said Aqil melalui virtual di Jakarta, Selasa, 29 Maret 202.

"Apa itu tipelogi yaitu mengharmoniskan antara teologi dan budaya. Kita bangun agama di atas budaya. Budaya kita jadikan infrastruktur agama. Agamanya kuat maka insya Allah tumbuh dengan budaya. Itu yang dibawa dakwah disebarkan oleh para Walisongo," sambungnya.

Kata dia, bahwa Walisongo telah menyebarkan Islam Nusantara hanya 50 tahun. Dengan demikian, dakwah yang dilakukan para Walisonggo telah berhasil.

Dengan demikian, Kerajaan Padjajaran, Kerajaan Sriwijaya hilang dengan sendirinya tanpa diperangi, tanpa darah mengalir dengan pendekatan budaya peradaban dan ahlakul karimah.

"Contoh kenduri-kenduri kalau kita ada orang yang meninggal tahlilan 7 malam, diulang lagi ketika 40 hari, diulang lagi 100 hari, diulang dengan haul. Ini di Timur Tengah tidak ada. Tapi di kita merupakan prinsip dalam membangun kerohanian spritualis kita," katanya.

Lebih lanjut, kata dia, Walisongo ini telah mengubah kandungan isi Selametan dengan membaca surat Yasin yang sesuai dengan ajaran Islam.

"Bedug itu tadi kan alat musik, oleh para ulama dilestarikan fungsinya dialih manggil waktu salat. Ini jelas kita bukan dari Arab bukan dari Timur Tengah. Ini telah berhasil dalam dakwah Islam," katanya.

Sumber: Wartaekonomi
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »