PILIHAN REDAKSI

Gebu Minang Bakal Beri Bantuan Gerobak untuk Pedagang Kecil

BENTENGSUMBAR.COM – Untuk  meningkatkan usaha pedagang kaki lima (PKL) dan usaha kecil mikro (UKM) di Sumatera Barat, Panitia M...

Advertorial

Pemerintah Segera Ambil Alih Izin Praktik Dokter dari IDI Dampak Terawan Dipecat

          Pemerintah Segera Ambil Alih Izin Praktik Dokter dari IDI Dampak Terawan Dipecat
Pemerintah Segera Ambil Alih Izin Praktik Dokter dari IDI Dampak Terawan Dipecat
BENTENGSUMBAR.COM – Pemerintah Republik Indonesia akan mengambil alih kewenangan pemberian izin praktik dokter dari sebelumnya merupakan kewenangan Ikatan Dokter Indonesia (IDI).

Hal itu dikemukakan Menteri Hukum dan Hak Azasi Manusia, Yasonna Laoly, Rabu, 30 Maret 2022, menanggapi hasil Muktamar ke-XXXI Ikatan Dokter Indonesia di Banda Aceh, 24 – 25 Maret 2022, merekomendasikan pemecatan permanen dan pencabutan izin praktik mantan Menteri Kesehatan Republik Indonesia, Prof Dr dr Terawan Agus Putranto (57 tahun).

Terawan Agus Putranto dipecat karena metoda pengobatan pasien stroke menggunakan sistem cuci otak atau dikenal Digital Subtraction Angiogram (DSA) sejak tahun 2018.

Terawan Agus Putranto dipersalahkan pula karena memberikan suntikan Vaksin Immunoteraphy Nusantara, lewat cel dentritik di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat Gatot Subroto Jakarta, sebagai upaya menimbulkan kekebalan tubuh agar tidak mudah terpapar Corona Virus Disease-19 (Covid-19).

“Kita segera menyusun undang-undang dan atau penyempurnaan sebuah produk undang-undang yang menggariskan izin praktik seorang dokter ditangani Pemerintah Republik Indonesia,” kata Yasona Laoly.

“Posisi IDI harus dievaluasi. Kita harus membuat undang-undang yang menegaskan izin praktik dokter adalah ranah pemerintah, dalam hal ini Kementerian Kesehatan,” tulis Yassona Laoy dalam siaran pers, Rabu petang, 30 Maret 2022.

Yasona Laoy menyesalkan putusan IDI memberhentikan permanen mantan Menteri Kesehatan, Dokter Terawan yang merupakan seorang spesialis radiologi dari keanggotaan.

“Saya sangat menyesalkan putusan IDI, apalagi sampai memvonis tidak diizinkan melakukan praktik untuk melayani pasien,” kata Yasona Laoly.

Politikus Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan itu juga bercerita pengalaman ketika menerima vaksin Nusantara dari Putranto.

Bahkan, Yasona Laoly mengaku tidak meragukan kredibilitas dan keahlian sang dokter itu. Sejak lama Yasona Laoly mengaku sangat berminat mendapatkan Vaksin Immunoteraphy Nusantara.

Yasona Laoly mengetahui sejumlah tokoh nasional dan Pejabat Tinggi Negara, jadi tim relawan Vaksin Immunoteraphy Nusantara, dan sampai sekarang tidak ada keluhan.

“Saya tahu banyak pejabat tinggi negara yang sudah menerima suntikan vaksin Nusantara dari dr Terawan, serta sangat menyakini keampuhannya,” ujar Yasona Laoly.

Yasona Laoly menceritakan pengalaman dua sahabatnya mengikuti metode Digital Subtraction Angiogram (DSA) yang dilakukan Putranto.

Setelah mengikuti DSA dari tentara dokter itu, dua orang sahabatnya merekomendasikan agar Yasona Laoly mengikuti metode DSA.

Menurut Yasona Laoly, pengalaman dari dua sahabatnya serta pasien lain merupakan pengalaman empirik dan fakta.

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »