Editors' Choice

Satpol PP Kota Padang Gerebek Panti Pijat di Tunggul Hitam, Amankan 1 Orang Wanita

BENTENGSUMBAR.COM - Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Padang, menggrebek panti pijat plus-plus berkedok salon di kawasan T...

Demokrat Tegaskan Tetap Dukung Anies, Meski Ditawari 2 Jatah Menteri

          Demokrat Tegaskan Tetap Dukung Anies, Meski Ditawari 2 Jatah Menteri
Demokrat Tegaskan Tetap Dukung Anies, Meski Ditawari 2 Jatah Menteri
"Orang yang pesimis selalu melihat kesulitan di setiap kesempatan. Tetapi orang yang optimis selalu melihat kesempatan dalam setiap kesulitan."

Imam Ali Kwh

BENTENGSUMBAR.COM - Partai Demokrat menegaskan tak akan tergiur dengan godaan tawaran menteri dari Presiden Joko Widodo (Jokowi). Mereka konsisten akan mendukung Anies Baswedan.

Hal itu diungkapkan, Deputi Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) DPP Partai Demokrat, Kamhar Lakumani yang buka suara terkait dengan isu bahwa pihaknya akan tinggalkan Koalisi Perubahan.

Dirinya mengatakan akan tetap konsisten mendukung Anies Baswedan meskipun digoda oleh jatah menteri sekalipun.

Terkait dengan belum adanya deklarasi, dirinya mengatakan partainya dengan PKS dan NasDem masih terus berupaya mempersatukan program memenangkan Pilpres 2024.

Termasuk, jika ada godaan masuk ke barisan Pemerintahan dan diberi posisi menteri. Tawaran itu, kemungkinan be­sar akan ditolak. 

Pun, sikap ini dapat dilihat dengan konsis­tensi partai yang tetap berada di luar Pemerintahan usai Pemilu 2019.

“Bagi Partai Demokrat dan PKS yang tetap konsisten se­lama dua periode berada di luar pemerintahan sebagai oposisi memperjuangkan dan mewu­judkan perubahan dan perbaikan menjadi imperatif atau kenis­cayaan,” katanya.

Apalagi, ditegaskannya, Partai Demokrat dan PKS kini bersama Partai NasDem yang memiliki Capres yang sama di Pilpres 2024, yakni Anies Baswedan yang dianggap so­sok perubahan dan kemajuan bangsa.

“Bersama NasDem, tiga partai ini bertemu pada satu figur yang sama yaitu Mas Anies sebagai representasi Perubahan,” tegasnya.

Kamhar optimis, KIP dengan komposisi Demokrat-NasDem-PKS akan terwujud. 

Koalisi ini, memilki visi yang sama dalam mewujudkan perubahan dan perbaikan di Indonesia.

“Koalisi yang terbentuk mengusung pasangan yang memiliki probabilitas paling memadai untuk memenangkan kontestasi berhadapan dengan pasangan yang di endorse penguasa. Untuk itu, yang paling pas adalah Anies-AHY,” tutup­nya.

Sebelumnya, Direktur Eksekutif Lingkar Madani, Ray Rangkuti menganalisa ada potensi Partai Demokrat keluar dari KIP yang digagas bersama PKS dan Partai NasDem, ka­lau saja ditawarkan dua posisi menteri jika reshuffle kabinet terjadi.

“Anda bisa bayangkan dita­warkan dua kursi, yang ikut ber­juang habis-habisan dengan Pak Jokowi aja gak lebih dari empat kursi, kebanyakan dapat tiga kursi, kalau anda nggak berjuang apa-apa tapi dapat dua kursi kan hebat,” ujar Ray.


Ray menduga Partai Demokrat tidak akan menolak apabila mendapat tawaran masuk kabi­net, apalagi jika Jokowi berani menawarkan dua jumlah kursi sekaligus.

Belakangan, muncul wa­cana reshuffle Kabinet dengan mengasumsikan adanya kursi kosong menggantikan wakil NasDem di Pemerintahan. Asumsi ini berbasis karena NasDem mengusung Anies se­bagai Capres 2024.


Dalam perhitungannya, Demokrat akan lebih diuntung­kan apabila bergabung dengan pemerintah, karena punya kesempatan merasakan kekuasaan dalam sisa waktu yang ada.

“Luar biasa itu walaupun cuma hanya satu setengah tahun di dalamnya. Toh pada akhirnya tetap nggak jadi calon wakil presiden di koalisi perubahan­nya Nasdem kok. Jadi lebih baik ikut berkuasa, ikut koalisi KIB,” pungkasnya.


Sumber: Fajar.co.id
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari BentengSumbar.com di Google News
Silahkan ikuti konten BentengSumbar.com di Instagram @bentengsumbar_official, Tiktok dan Helo Babe. Anda juga dapat mengikuti update terbaru berita BentengSumbar.com melalui twitter: