Headline

Opini

PADANG

Sports

Ngabalin Sebut Yahya Waloni Comberan, Refly Harun: Ahok Tidak Dilakukan Penahanan, Jangan Lupa!

          Ngabalin Sebut Yahya Waloni Comberan, Refly Harun: Ahok Tidak Dilakukan Penahanan, Jangan Lupa!
BENTENGSUMBAR.COM – Ahli hukum tata negara, Refly Harun menyinggung ucapan Ali Mochtar Ngabalin bernada hinaan yang ditujukan kepada Ustadz Yahya Waloni.

“Comberan itu identik dengan parit yang berisi kotoran. Dan ini disampaikan oleh seorang Tenaga Ahli Kantor Staf Presiden, Ali Mochtar Ngabalin kepada Ustadz Yahya Waloni,” ujar Refly Harun melalui kanal YouTubenya, seperti dikutip Galamedia, Selasa, 7 September 2021.

Dari pernyataan tersebut, Refly Harun bisa mengukur tingkat profesionalisme Ali Mochtar Ngabalin selaku Tenaga Ahli Kantor Staf Presiden (KSP).

Baginya, profesionalisme Ali Mochtar Ngabalin hanya dapat diukur jikalau aparat penegak hukum langsung menyatakan Ustadz Yahya Waloni sebagai pihak yang bersalah.

“Profesionalisme bagi Ngabalin dengan menghukum Ustadz Yahya Waloni, harus dinyatakan bersalah, dan dipenjara,” terangnya.

Lantas, Refly Harun pun menyinggung soal kasus penistaan agama yang dilakukan eks Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahja Purnama alias Ahok.

“Jangan lupa, dulu Basuki Tjahja Purnama (Ahok) juga tidak ditahan,” ucapnya.

Ia menilai Ahok tidak perlu dinonaktifkan dari jabatannya sebagai Gubernur DKI Jakarta.

“Bahkan waktu itu, saya katakan kalau Ahok itu tidak perlu dinonaktifkan sebagai Gubernur DKI Jakarta karena saya tidak melihat ancaman di atas 5 tahun,” tegasnya.

Sebelumnya, Ali Mochtar Ngabalin melalui akun Twitternya meminta aparat penegak hukum untuk segera menghukum Ustadz Yahya Waloni.

Ali Mochtar Ngabalin menilai Ustadz Yahya Waloni telah merusak citra agama Islam.

“Yahya comberan harus dihukum sesuai perbuatannya yang merusak citra Islam dan merusak kehidupan toleransi di berbagai pidatonya,” kata Ali Mochtar Ngabalin, 7 September 2021.

Walaupun, ia meyakini Polri akan bertindak profesional dalam menangani kasus Ustadz Yahya Waloni.

“Saya sangat yakin Polri profesional untuk hal ini, jangan lagi pakai materai 10 ribu dalam menyelesaikan perkara SARA ini biar jadi pelajaran bagi yang lain,” tandasnya. (Galamedia)
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »
Loading...