Advertorial

Daerah

Sah, Sumatera Barat Punya Perda Keterbukaan Informasi Publik, PKD Tertunda

          Sah, Sumatera Barat Punya Perda Keterbukaan Informasi Publik, PKD Tertunda
Sah, Sumatera Barat Punya Perda Keterbukaan Informasi Publik, PKD Tertunda
BENTENGSUMBAR.COM - Setelah melalui proses panjang Perda Keterbukaan Informasi Publik akhirnya disahkan dalam Sidang Paripurna DPRD Sumbar, Selasa (19/7). 

Perda tersebut menjadi angin segar dalam implementasi keterbukaan informasi publik, namun satu Perda lagi yakni Pengelolaan keuangan daerah (PKD) ditunda penetapannya dan akan dibahas kembali untuk disyahkan pada paripurna berikutnya.

Dalam Perda KIP ini diatur tentang SOP, pelayanan informasi publik, partisipasi masyarakat, kelembagaan Komisi Informasi Sumbar dan penghargaan serta sanksi bagi badan publik.

"Cakupan adalah OPD dan Badan Publik yang dibiayai APBD, pengaturan reward dan punishment, dan membahas tentang partisipasi masyarakat dalam pembangunan dan pemerintahan." Kata Rafdinal saat menyampaikan hasil pembahasan Komisi 1.

Dalam sidang paripurna yang dihadiri oleh Wakil Gubernur Sumbar ini, seluruh fraksi di DPRD Provinsi Sumbar menyepakati untuk menerima Ranperda KIP menjadi Perda.

"Apakah seluruh fraksi menyetujui untuk menetapkan Perda Keterbukaan Informasi Publik,? " tanya pimpinan sidang Irsyad Safar, yang dijawab setuju oleh seluruh anggota DPRD Sumbar.

Dalam pandangan Pemprov Sumbar yang disampaikan oleh Wagub Audy Joinaldi menekankan pada transparansi dan akuntabilitas yang harus dilaksanakan oleh pemerintah.

"Perda ini diharapkan ada jaminan hak masyarakat semakin kuat demi penguatan pemerintahan yang transparan dan akuntabel," jelas Audy Joinaldi.

Perda ini kemudian diberi nomor dengan Perda No. 17 Tahun 2022 tentang Keterbukaan Informasi Publik.

Menanggapi hal tersebut Komisi Informasi Provinsi Sumatera Barat mengapresiasi atas lahirnya Perda KIP di Sumbar.

"Ini menjadi sejarah dalam pelaksanaan keterbukaan informasi publik di Sumbar, semoga pelaksanaan KIP tidak hanya diatas kertas saja, tapi benar benar bermakna dalam penyelenggaraan pemerintahan dan partisipasi masyarakat," kata Ketua KI Sumbar Nofal Wiska.

Hadir dalam Sidang Paripurna ini Wakil Ketua KI Sumbar Arif Yumardi dan  Komisioner KI Sumbar Tanti Endang Lestari dan Adrian Tuswandi.

Pengesahan Perda langsung dipimpin ketua DPRD Sumbar Supardi yang didampingi 3 wakil ketua lainnya, serta dihadiri wakil Gubernur Sumbar Audy Joinaldy, serta OPD dan Forkompinda.

Editor: Novrianto Ucoxs
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »