Advertorial

Daerah

Resmikan Rumah Produksi Pertanian Kopi, Gubernur Sumbar Dukung Hilirisasi Kopi Wonorejo Berkualitas Ekspor

          Resmikan Rumah Produksi Pertanian Kopi, Gubernur Sumbar Dukung Hilirisasi Kopi Wonorejo Berkualitas Ekspor
Resmikan Rumah Produksi Pertanian Kopi, Gubernur Sumbar Dukung Hilirisasi Kopi Wonorejo Berkualitas Ekspor
BENTENGSUMBAR.COM - Pemerintah Provinsi Sumatera Barat, sangat konsen dalam meningkatkan pertumbuhan pertanian, hal itu ditandai dengan mengalokasikan 10 persen APBD Provinsi Sumbar tahun 2022 untuk sektor tersebut. 

Komoditi pertanian yang menjadi fokus kinerja Pemprov Sumbar yaitu padi, jagung, cabai, bawang merah, manggis, jeruk, kakao, sawit, kopi, gambir, dan karet.

Demikian disampaikan Gubernur Sumatera Barat dalam acara Penyerahan Bantuan Petani Kopi serta Peresmian Rumah Produksi Kopi, Maslamah PTL Coffee, bersama Bank Syariah Indonesia (BSI) di Wonorejo, Nagari Lubuk Gadang, Kabupaten Solok Selatan, Minggu (23/10/2022).

"Kopi, jagung, dan cokelat merupakan produk unggulan di Sumbar, bahkan produksi cokelat Sumbar nomor dua terbesar di Indonesia. Oleh sebab itu hilirisasi cokelat kita sudah kualitas ekspor. Seperti produk Minang Kakao dan L'ile Chocolate," ujar gubernur.

Gubernur mengatakan produk-produk kualitas ekspor tersebut akan dipamerkan dalam pameran produk di Nowergia, gubernur juga meminta kepada Bupati Solok Selatan untuk mendata produk pertanian yang sudah berkualitas ekspor, khususnya kopi, cokelat, dan sawit. 

Disamping itu gubernur meyakini nilai tukar petani di Sumbar akan mengalami peningkatan, hal tersebut ditandai dengan peningkatan nilai tukar petani sebesar 7,9 poin di tahun 2021.

"Pertumbuhan ekonomi Sumbar sudah di atas 5 persen pada triwulan II, hal ini menunjukkan kepada kita ketika inflasi tinggi dengan diiringi peningkatan pendapatan masyarakat dan pertumbuhan ekonomi, maka terjadi keseimbangan ekonomi. Mari kita bersinergi untuk tekan laju inflasi dan tingkatkan pendapatan nilai tukar petani," imbuh gubernur. 

Bupati Solok Selatan, Khairunas, berharap kepada Pemprov Sumbar, pembinaan kelompok tani makin diperluas dan berkolaborasi dengan sumber daya yang ada di Kabupaten Solok Selatan. 

"Kami siap untuk bekerjasama dan berbagi sumber daya dalam melakukan pembinaan pada kelompok tani yang ada di Kabupaten Solok Selatan, dengan tujuan untuk meningkatkan nilai tambah dan hilirisasi komoditas dimaksud," harap bupati. 

Sementara itu, Ketua Kelompok PTL Coffee Farm, Supriyanto, mengucapkan terima kasih kepada BSI Maslahat yang telah membantu mengembangkan lahan tanaman kopi seluas 16,5 hektar di daerah Wonorejo. 

Ia berharap dengan adanya bantuan tersebut dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan masyarakat sekitar. 

Dalam acara tersebut juga dilakukan penyerahan Program UMKM BSI kepada Kelompok Tani Kopi sebesar Rp500 juta, Penyerahan Bantuan Biaya Pendidikan, sebesar Rp9 juta, Bantuan Konsumtif Lansia, sebesar Rp18 juta, serta penyerahan pupuk dan alat pertanian. (Via/MMC) 

#Diskominfotik Sumbar
Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »